Penerapan Ganjil Genap Di Kota Batu Dirasa Belum Efektif Saat Ini

  • Whatsapp
Wali Kota Batu, Hj Dewanti Rumpoko mengatakan, wilayahnya masih kondusif dengan lalu lintas saat ini.

Kota Batu, inspirator.co.id – Pemberlakuan Ganjil Genap di wilayah Kota Batu untuk saat ini masih belum diterapkan. Mengingat kondisi lalu lintas di Kota Batu masih berjalan kondusif. Disampaikan Wali Kota Batu, Hj Dewanti Rumpoko bahwa, pemberlakuan Ganjil Genap bisa dilakukan, apabila kondisi lalu lintas mengalami peningkatan.

“Itu memang perintah dari Kapolri, kita atau Mendagri kita wajib melakukannya. Tetapi kalau dilihat situasi sekarang, sepertinya Kota Batu masih kondusif untuk menjalankan peraturan lalu lintas seperti biasanya,” Kata Dewanti, usai melakukan kegiatan pembahasan forum lalu lintas angkutan jalan, Selasa (28/9).

Muat Lebih

Ditambahkan Kapolres Batu, AKBP  I Nyoman Yogi Hermawan, bahwa pihaknya tidak ingin terburu- buru mengambil keputusan dalam penerapan Ganjil Genap, yang nantinya bisa menimbulkan kontra produktif. Menurutnya, masih perlu dilakukan koordinasi dan kajian.

Ia mengatakan, Kota Batu tidak bisa berdiri sendiri dan merupakan wilayah Aglomerasi yakni, Kota Malang, dan Kabupaten Malang. Sedangkan untuk penerapan Ganjil Genap harus dilakukan secara komprehensif.

“Jadi kalau kita mau melakukan, harus dilakukan secara komprehensif dan tidak parsial, baik dengan Polres Malang Kota maupun dengan Polres Malang Kabupaten,” jelasnya.

Yogi juga menjabarkan, bahwa pihaknya terus melakukan kajian terkait efektifitas pelaksanaan Ganjil Genap di Kota Batu. Sehingga nantinya bisa ditemukan titik- titik untuk penerapan Ganjil Genap, dan bisa ditemukan titik- titik pembagiannya dengan Malang Kota maupun dengan Kabupaten Malang.

“Kita juga harus seimbang dalam penerapannya, sehingga aspek ekonomi maupun kesehatan harus tetap seimbang. Jangan sampai satu lebih tinggi dari pada yang lain,” tegasnya.

Disatu sisi, Kapolres Batu juga mengakui adanya peningkatan arus lalu lintas. Namun dinilainya belum mengalami lonjakan yang cukup signifikan. Sementara pihaknya tengah fokus pada syarat untuk hidup berdampingan yakni memaksimalkan cakupan vaksinasi.

“Yang penting bagi kami syarat untuk hidup berdampingan, kami akan terus bersama Pemerintah Kota Batu dan stageholder yang lain, memaksimalkan cakupan vaksinasi. Baik dosis satu, dosis dua, sampai dengan vaksinasi untuk lansia,” beber dia.

Sementara terkait protokol kesehatan, pihaknya setiap hari terus memberikan himbauan, informasi, dan sosialisasi untuk penerapan protokol kesehatan 3 T ((Testing, Tracing, Treatment).

“Kami setiap hari bersama Pemkot Batu, TNI, POLRI dan yang lain, kita melaksanakan secara simultan, komprehensif, dan berkelanjutan. Sehingga diharapkan Pandemi yang melanda di Indonesia, khususnya di Kota Batu dapat dikendalikan pertumbuhannya, dapat ditekan, diminimalisir,” Harapnya. (im)

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *